GENDERANG “PERANG” JOKOWI

Jakarta, DoyanBaca.com – Seusai aksi demo oleh beberapa organisasi masa berbasiskan agama semalam, Presiden Jokowi melakukan rapat terbatas bersama jajaran kabinet dan staff khusus untuk membahas hasil konsolidasi antara tuntutan pendemo dengan pemerintah, yang saat itu diwakili oleh Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Jokowi memberikan pidato singkat seusai rapat terbatas tersebut. Dalam pidato tersebut ada hal yang mengejutkan, Jokowi mengatakan ada aktor politik yang ikut bermain di balik demo ini. Untuk melihat analisis lebih baik,DoyanBaca.com akan menyajikan opini dari Denny Siregar, seorang analis politik. Berikut opini yang bisa kami sajikan,

“Pidato Jokowi menutup aksi demo yang akhirnya menjadi anarki itu membuka semua tabir bahwa sebenarnya tuntutan kepada Ahok hanyalah modus saja.

Sejak awal intelijen sudah mengantongi data bahwa demo 4 November ini ingin digiring ke arah seperti ’98, dan berakhir pada dilengserkannya Jokowi. Karena itu Jokowi langsung bergerak menemui para pimpinan politik dan ormas Islam besar, untuk mundur dari demo ini karena sudah tidak sehat.

Hanya satu orang yang tidak ditemuinya dan kita semua sudah tahu apa alasannya…

Intelijen sudah mengantungi darimana sumber dana mengucur dan kepada siapa saja dikucurkan. Meski begitu, pemerintah tidak gegabah untuk langsung menangkapnya hanya berdasarkan laporan saja.

Menganalisa cara perang Jokowi, kita akan dibawa ke model perang orang Solo yang mengambil jalan memutar untuk menyelesaikan masalah.

Dan jalan memutar itu sudah pasti konstitusional, melalui jalur hukum. KPK, PPATK dan lembaga hukum lainnya disiapkan untuk mulai mendalami bukti2 pelanggaran hukumnya.

Proses hukum ini penting, supaya tidak ada yang bermain sebagai korban dan memanfaatkannya untuk menjadi pahlawan. Jokowi terus memutar sambil membuka topeng lawan satu persatu sehingga lawannya sendiri yang grogi. Ia berusaha memutus sumber aliran uang yang berpotensi mendanai kerusuhan berikutnya.

Dan kita akan melihat permainan catur yang cantik sesudah ini antara tukang kayu melawan mantan Jenderal yang lulusan pendidikan militer West Point ini.

Benar kata Ahok, “Jokowi ini lebih sadis dari gua. Kalau gua jengkel ama kodok, langsung gua tembak kepalanya. Kalau Jokowi, dia elus dulu kodoknya, dia taruh di panci berisi air dingin biar nyaman, trus dia nyalakan api kecil kompor di bawahnya. Si kodok mati tanpa sadar kalau dia dibunuh perlahan..”

Pidato malam tadi adalah sinyal perang Jokowi. “Lu atau gua yang berakhir sesudah ini..”

Perang Jokowi akan dimulai ketika membebaskan Antasari Azhar pada 10 November, simbol hari pahlawan…”

Sumber: www.dennysiregar.com

KOMENTAR KAMU

Komentar

YUK BERBAGI, BIAR SEMUA ORANG DOYAN BACA

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

'